Selasa, 20 April 2021

5 Tips Praktis Untuk Mengontrol Porsi Makan

5 Tips Praktis Untuk Mengontrol Porsi Makan

Kebiasaan makan kita membutuhkan bantuan; kita mengkonsumsi makanan cepat saji, makanan penutup berkalori tinggi, minuman manis, dan banyak lagi. Kebiasaan makan yang tidak sehat ini menyebabkan obesitas, dan kebanyakan orang dewasa dan 1 dari 3 anak-anak di sebagian besar negara maju mengalami kelebihan berat badan atau obesitas. Namun, Anda bisa mengubah kebiasaan makan ini. Untuk memulainya, pilih gaya hidup yang lebih sehat. Sangat penting untuk memahami dan belajar tentang beberapa pelanggar makanan terburuk dan menggantinya dengan pilihan yang lebih sehat. Salah satu trik untuk mengubah cara Anda makan dengan baik adalah dengan mengontrol porsi.

Kontrol porsi harus menjadi gaya hidup. Anda dapat berharap untuk menurunkan berat badan jika Anda mulai mengurangi porsi Anda. Ini mungkin menantang pada awalnya, dan terutama konsisten dengan kontrol porsi di semua makanan Anda. Tetapi dalam beberapa minggu, Anda akan mulai melihat hasilnya, dan itu sangat bermanfaat. Tentu saja, itu akan membantu jika Anda secara konsisten makan porsi kecil dari makanan berkalori tinggi untuk menjaga berat badan ekstra hilang selamanya. Berikut adalah lima tips untuk mengontrol ukuran porsi setiap kali Anda makan di rumah atau makan di luar.


5 Tips untuk Kontrol Porsi

1. Isi Sayuran Berwarna-warni

Ini adalah cara dasar dan paling penting untuk mengontrol ukuran porsi. Mengkonsumsi sayuran membantu Anda menurunkan berat badan ekstra dan membantu meningkatkan status gizi Anda secara keseluruhan. Selain itu, Anda tidak perlu berkompromi dengan buang air besar atau kesehatan kulit atau kesehatan rambut Anda saat melakukan perjalanan penurunan berat badan.

Biarkan 50% dari piring Anda penuh dengan sayuran. Semakin banyak warna di piring Anda, semakin baik asupan antioksidan flavonoid dan polifenol Anda. Pastikan Anda memasukkannya bahkan dalam camilan tengah makan Anda. Ini bisa sesederhana stik sayur dengan hummus atau guacamole atau saus dadih yang digantung alih-alih uap dan mayo. Memulai dari yang kecil akan membawa Anda jauh dalam perjalanan kebugaran Anda.

2. Makan Sebelum Anda Terlalu Lapar

Alasan mendasar mengapa seseorang makan berlebihan adalah karena kurangnya disiplin. Disiplin terhadap waktu makan dan, secara umum, memiliki jadwal selalu baik. Jam biologis kita, ritme sirkadian, bekerja paling baik saat Anda memiliki rencana. Kami kebanyakan merasa lapar pada waktu yang sama setiap hari, tetapi kami tidak makan tepat waktu karena rapat kerja atau alasan lain.

Ketika kita sadar, kita lapar dan duduk untuk makan; kita mungkin kelaparan. Kadar gula darah yang rendah ditambah dengan dehidrasi akan membuat kita memoles piring dalam waktu singkat. Sebelum kita menyadarinya, kita akan makan berlebihan. Kemudian faktor rasa bersalah muncul, memberi sinyal pada tubuh untuk menyimpan lebih banyak lemak dan menjadi lingkaran setan untuk diputus. Cara terbaik untuk mengatasi ini adalah makan sebelum Anda terlalu lapar.

Makanlah sebelum Anda masuk ke pertemuan makan siang alih-alih makan setelah sesi. Jika Anda tidak terlalu memahami sinyal tubuh Anda, mulailah menjaga waktu makan dengan rajin. Selain itu, makan dengan perlahan dan memakan waktu lama untuk menyelesaikan makan adalah cara lain yang sederhana namun praktis untuk mengurangi ukuran porsi yang lebih besar.

3. Jangan Makan dari Tas atau Kotak Secara Langsung

Apakah Anda termasuk orang yang memiliki kebiasaan ngemil langsung dari bungkus atau tas, atau dus? Jika demikian, ini bisa menjadi alasan terbesar mengapa Anda makan berlebihan pada waktu camilan. Apalagi saat Anda sedang menonton atau bekerja sambil ngemil.

Penelitian di Cornell University menyimpulkan bahwa orang makan 50% lebih banyak ketika tidak diberi petunjuk visual tentang ukuran porsi. Jadi, jika Anda tidak dapat melakukannya tanpa keripik atau kue favorit Anda, bagilah isinya menjadi ukuran porsi kecil, katakanlah lima hingga sepuluh sebelumnya. Dengan cara ini, ketika Anda lapar atau makan karena bosan langsung dari tas atau kotak, Anda tidak akan menghabiskan seluruh porsi.

4. Ikuti Tur Prasmanan Anda

Jika Anda adalah seseorang yang berakhir dengan makan prasmanan sebagai bagian dari profil kerja Anda dan menemukan kontrol porsi tantangan terbesar dalam kasus seperti itu, kami memiliki tip sederhana namun praktis untuk Anda. Ambil putaran dan lihat semua makanan yang ditawarkan prasmanan Anda sebelum Anda mulai menyajikan makanan di piring Anda. Penelitian di Cornell University menyimpulkan bahwa orang sering mengisi dua pertiga piring mereka dengan tiga makanan pertama yang mereka temui di prasmanan. Jadi itu bisa terlepas dari seberapa sehat atau tidak sehat makanan ini.

Jadi, berjalan-jalan sampai pilihan makanan terakhir di buffet akan membantu Anda secara sadar memilih makanan yang Anda suka dan menyelamatkan Anda dari makan makanan yang tidak Anda nikmati atau ingin Anda hindari.

5. Akhiri Makan Anda dengan Biji Adas atau Secangkir Teh Peppermint

Sebagian besar dari kita berlutut ketika melihat gurun di prasmanan atau di kartu menu, bukan? Tapi, jika ada satu kebiasaan yang harus Anda hilangkan, yaitu mengakhiri makan hanya setelah pencuci mulut atau memakan sepotong cokelat setelah makan. Gula membuat ketagihan. Berat untuk melepaskan yang satu ini.

Kami memiliki tip sederhana dan efektif untuk mengelola keinginan gula Anda. Akhiri makan Anda dengan biji adas. Bukankah praktik kuno ini di sebagian besar rumah tangga India? Tetapi, dengan pengaruh barat yang signifikan pada pilihan dan metode makanan kita, kita telah kehilangan kontak dengan ini. Hanya setengah sendok teh biji, setelah makan tidak hanya membantu Anda mengekang keinginan gula Anda tetapi juga membantu pencernaan, mencegah regurgitasi asam. Ini juga memungkinkan Anda untuk merasa segar dan aktif setelah makan berat.

Jika Anda lebih suka minuman panas setelah makan untuk tetap aktif, lewati makanan penutup dan minum teh peppermint atau spearmint hangat. Anda bahkan dapat mencoba teh kayu manis, jinten, atau kemangi DIY untuk mendukung pencernaan yang baik dan menghindari pengosongan kalori kosong yang tidak perlu.

Kesimpulan

Mempraktikkan perhatian penuh, yang pada gilirannya, merupakan hasil dari makan tanpa gangguan, adalah kebijaksanaan makanan India kuno. Ini praktis dan efektif. Kita begitu asyik dengan ponsel atau menonton televisi sehingga kita tidak terlalu memperhatikan apa yang kita makan dan jumlah yang kita makan. Katakan tidak pada gangguan saat makan. Sebaliknya, makanlah dengan segenap indra Anda dan mulailah menggunakan piring dan sendok saji yang lebih kecil, serta membutuhkan waktu yang lama untuk menyelesaikan makan.

Meskipun ada banyak tips dan langkah yang tersedia di internet untuk mengontrol porsi, selalu disarankan untuk berkonsultasi dengan ahli diet. Dengan kontrol porsi dan keseimbangan nutrisi yang tepat, penurunan berat badan bisa menjadi cakewalk.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar